Yogyakarta, hatiku selalu ada untukmu

Yogyakarta, kota dengan segala keunikannya. Kota yang ramah dan selalu bikin orang jatuh cinta. Kota dimana aku menjatuhkan hatiku untuk menjadikannya rumah keduaku setelah kota kelahiran, Solo.

Kali ini aku ke Jogja bukan untuk wisata atau sekedar mengunjungi teman. Tapi untuk perjalanan dinas dari kantor. Dulu, tiap kali mau ke Jogja tinggal naik prameks aja, satu jam nyampe. Sekarang ya mau gak mau pakai pesawat, kalau gak kereta api jarak jauh kalau mau ke Jogja wkwkwk.

Pesan pesawat ke Jogja secara mendadak?? Kayaknya jangan ditiru deh. Kenapa? Ya…karena bakal kehabisan. Aku gak tau kenapa tiap kali ada yang mau berangkat ke Jogja selalu aja kehabisan tiket pesawat. Bahkan dulu atasanku malah jadinya naik kereta. Sepertinya banyak peminatnya nih Jogja ini wkwkwk.
Aku pun juga sama, hampir kehabisan tiket. Untungnya masih ada Batik Air. Kita berangkat naik Batik Air dan pulang naik Garuda Indonesia (as always).

Ngapain aja selama di Jogja?
well, hari pertama aku pulang ke Solo sih. Karena udah kangen jg sama mama. Jadi disempetin pulang walaupun cuma numpang tidur doang. Paginya balik Jogja lagi buat rapat sosialisasi ratifikasi konvensi montreal 1999.
Setelah itu baru malamnya bisa keluar bentar buat nikmatin indahnya Jogja pada waktu malam hari. Ternyata sekarang sudah banyak yang berubah, jujur aku rindu Jogja yang dulu :').

1. Going to Waroeng Pohon
ada apa disini? ada INGKUNG! yak..ingkung. Ayam Ingkung. Sudah beberapa minggu aku pengen banget ayam ingkung ini dan alhamdulillah bisa keturutan makan disini

Aku pesen satu paket ayam ingkung utuh (sudah dengan nasi dan lalapan). Karena aku gak makan nasi jadi ayam segitu bisa habis untuk beberapa orang 😍. Soal rasa…jangan ditanya lagi. ENAK!

2. Jajan Lumpia Mutiara
sebenarnya list makan di Jogja buanyak sih, tapi karena terbatasnya waktu ya..cari seadanya aja. Salah satunya ini. Walaupun bukan yang dicari (nyarinya lumpia isi rebung), tapi udah bisa bikin rindu akan lumpia terobati 😀

Jalan Malioboro di malam hari juga gak kalah kece lhoh!

3. Going to Bringharjo Traditional Market
sebenernya kesini karena nemenin mb manda sih buat nyari daster. Tapi aku juga nyari cemilan cenil juga siih, sayangnya gak ada yang jual 😦 Gakpapa! Masih bisa makan sate kere wkkwkw. Kalau mb manda makannya pecel 👌🏻 aku sih lg gak pengen makan pecel, pengennya makan cenil 😦

*sayang kmrn sate kerenya lupa difoto wkwk*

4. Bakpia Pia
beli oleh-oleh disini. Yang deket sama hotelnya mbak manda. Biar sekali jalan aja gitu. Untuk rasa emang enak sih 👌🏻 Harganya 40 ribu per kotak (isi 20 biji). Bisa campur.

**BONUS FOTO**

YOGYAKARTA, AKU CINTA

Weekend Gateway

Halo, i’m back 😘

Berhubung akhir-akhir ini sedang dirundung kemalasan untuk menulis, jadi blog ini rada terbengkalai. Sebenernya banyak sih yang pengen ditulis, entah itu review makanan ataupun film. Tapi ya itu…masih dalam kondisi “malas” hehehe maapkeun.

Kali ini aku mau nulis pengalaman aku ikutan acara orang banyak (?) *maksudnya yang diikutin orang banyak LOL*. Sejak aku kerja disini, aku belum sempat atau bisa dibilang malas buat ikut acara2 begituan. Padahal waktu di Solo rajin banget! Acara ini namanya Allianz Sweat Challenge. Tema acara ini adalah workout bersama untuk memecahkan rekor muri *melakukan side plank dengan peserta terbanyak*.


Tau acara ini darimana??? Dari IG @indosweatcamp dong. Sudah lama sih aku ngikutin account free workout itu. Pengen gabung juga sebenernya, tapi masih ragu karena gak ada temen buat diajakin ke Taman Kerinci wkwkwk. Indosweatcamp ini merupakan kegiatan dimana kita bisa workout bersama-sama di outdoor arena dan biasanya berupa freeletics. Yak, yang kayak gini nih yang aku suka! Karena di Solo juga seringnya ikutan beginian *walaupun dilatih sm temen sendiri sih* wkwk.

IG Indosweatcamp


Waktu tau ada acara workout bareng yang diadain oleh Allianz ini, aku langsung ngajakin temen buat ikutan. Dan langsung daftar. Pendaftaran ini gratis tis tis! Kita dapat baju, makan (sarapan+lunch), matras (?), freepass masuk ancol dan doorprize 😍👌🏻. Acara ini diadakan pada hari Minggu, 23 Juli 2017 di Allianz Ecopark Ancol. Semula panitia ngasih tau kalau daftar ulang diadain pukul 5-6 pagi *yang otomatis buat kita syok dan agak malas juga* soalnya musti bangun pagi hahaha. Tapi ya dasarnya kitaaa..baru banget berangkat dari kost sekitar jam 6. Dan di TKP pun belom banyak yang datang. Kita masih dapat posisi depan. Selain sweat challenge (workout) ada juga fun running. Tapi kita lebih memilih workoutnya. 

Workout di bimbing (?) oleh instruktur dari Indosweatcamp itu sendiri, yaitu Mas Chris. Gerakannya antara lain: burpees jumping jack, burpess lunges, squat, basic plank, side plank, pushup, sit up, dan masih banyak lagi. Sungguh, semua itu bikin aku bahagia banget!!! Udah lama gak latian kayak gitu dan sekalinya latian, langsung sumringah. Dan karena itu, sekarang udah bener-bener NIAT buat ikutan latiannya indosweatcamp di Taman Kerinci 😍. 

Btw, dibawah ini aku sertain pula foto-foto Allianz Ecopark Ancol. 

*How to get there:

You can take TransJakarta to Ancol Shelter *West gate*. And the Ecopark isn’t far away from that shelter. 

Menikmati pantai sejenak. Ini kali ketiga aku ke ancol. Tapi yang kedua lebih bagus

Toilet yang cukup bersih 👌🏻

Bisa digunakan untuk keliling Ancol. Tinggal download aplikasi ourbike, login dan topup.


Bali

Bali. Terakhir aku pergi ke Bali itu sekitar 9th yang lalu 🙂 well, udah lama banget emang. Waktu itu ke Bali juga pas study tour sekolah, setelah itu aku sama sekali belum pergi mengunjungi pulau dewata ini lagi.

Alhamdulillah, kemarin dikasih kesempatan buat ke Bali dari kantor karena ada undangan yang dadakan banget sifatnya. Undangannya aja tanggal 27, dan kita harus di Bali tgl 28. Untung aja masih ada pesawat yang sudi menampung (?) kita untuk pergi ke Bali wkwkwk.

Berapa hari di Bali? Cuma semalem! Iya! SEMALEM! Pengennya sih emang kita balik hari Sabtu (berangkat kamis malam). Tapi karena aku ke Bali bersama mas2 yang sudah beristri, alhasil ngikutin mereka aja yang pengen buru-buru pulang karena udah kangen sama istri tercinta pft~

Di Bali kita menginap di hotel yang jaraknya super deket banget sama bandara, karena acara kita juga deket dari bandara (benoa). Kita menginap di Hotel Sovereign. Hotelnya cukup bagus dan bersih. Pelayanannya memuaskan. Sayang, breakfast yang mereka tawarkan tidak cukup lengkap and their food (mostly) too salty (for me). Tapi selebihnya bagus.

Di depan hotel juga banyak pedagang yang menawarkan berbagai jenis makanan mulai dari nasi goreng, babi guling, sop ikan, nasi padang dll. Ada circle K juga tepat di depan hotel ini. 

Kamar mandi yang bersih 👌🏻

Twin bed


Sesampainya di hotel, kita langsung cari makan di depan hotel. Makan nasi goreng, capcay dan bakmi kuah beserta minum cuma 50ribu rupiah untuk bertiga. Murah! Porsinya juga porsi kuli kalau kata aku wkwkwk.

Setelah selesai makan, kita pergi ke toko oleh-oleh krisna hanya sekedar membeli baju (ada salah satu temen kantor yang gak bawa baju sama sekali, jadi dari kantor langsung cabut ke Bali lol).

Paginya, kita menyempatkan diri buat ke Joger (beliin titipan temen kantor) dan ke Gusto Gelato Caffe. Karena mas-mas ini harus sholat jumat dulu, jadi kita memutuskan untuk nongki di Gusto Gelato sembari nunggu sholat jumat. 


Disini aku pesen 2 jenis ice cream. Medium dan small. Aturan aku pesennya cuma yang medium aja, tapi mungkin mbaknya gak denger kalau aku bilang “medium aja deh g jadi small” jadi keitungnya small+medium wkwkwk. 

— medium : 3 scoop ice cream (sekitar 42 rb)

— small : 2 scoop ice cream (25 ribu- kalau g salah inget wkwk)

Pilihan rasanya juga banyaaak!! Bikin bingung 😦 rasanya pengen beli semuanya wkwkwk. Tapi akhirnya kita menjatuhkan pilihan (ceile…) pada ice cream vanilla, strawberry sorbet, matcha, tiramisu dan chocolate+potongan jeruk (entah apa namanya). Dan enak semuaaaa T.T 

Harusnya sih pesen yang pake cone biar bisa buat foto2..tapi dipikir2 kalau pake cone jadi belepotan. Y udah deh gak jadi 😦


Baru setelah sholat jumat kita pergi ke tempat rapat (di Benoa) dan pulang ke Jakarta malam harinya. Benar-benar cuma numpang tidur dan makan doang kan di Bali???? 😂

Kota Tua – Ancol

Setelah “drama” harus dinas ke Bali (dadakan) dan cuma semalam doang plus sewaktu pulang udah dikasih PR aja dari kantor, membuat kesehatan jiwa dan raga seorang Meutia Megah Shinta sedikit menurun. Ditambah telat makan yang bikin begah perutnya, alhasil sewaktu pulang dari Bali berasa gak enak badan banget.

Sabtu kemarin bangun pagi tuh rasanya berat banget (karena masih ngantuk) tapi mau gak mau ya emang harus dipaksain, karena harus menyelesaikan tugas negara *ceileh*.

Tapi alhamdulillah banget nih, pagi2 mas galih (temen kantor) ngewhatsapp ngajakin hunting foto di Kota sorean gitu >.< kan jadi semangat tuh ngerjain infografisnya lol lol yeaay short escape !!! 

Harusnya sih kita jalan jam 5 sore, karena mas galih kena macet+naik vespa yg gak bisa diajakin balapan (?) jadinya kita baru jalan menjelang maghrib. Dan pas banget sampai di kawasan Kota Tua tuh udah maghrib gitu. Kesempatan dong yaaa..ada masjid juga deket situ, jadi ngajakin mas galih buat jamaah di masjid dulu (semenjak ngekost jadi jarang jamaah di masjid). Kangen gitu rasanya … 

Setelah selesai sholat, kita menuju ke kawasan Kota Tua. Kesan pertama? Rame!! Udah ky pasar malem aja. Banyak makanan, banyak pengunjung juga yang rata2 pada bawa keluarga, pacar dan juga rombongan teman. 

Kota Tua di malam hari

pernak-pernik yang dijajakan di sekitar Kota Tua

Cafe Batavia



Setelah puas jajan-jajan lucuk (?), curcol panjang mulai dari kerjaan sampe urusan asmara (?) akhirnya kita memutuskan buat pindah tempat ke….ANCOOOOL!! Yeaaay

Aku tuh merasa kalau belum pernah ke Ancol sama sekali entah itu sebelum aku kerja disini atau sekedar short visit ke Jakarta.

Tapiii..setelah masuk Ancol dan keliling sebentar sama mas galih naik vespa, aku tuh ngerasa ky familiar sama tempatnya. Puncaknya waktu kita ngelewatin restoran cepat saji AW. Aku bener2 merasa udah pernah masuk disitu. Tapi aku lupa..kapan aku ke Ancol?? Ternyata setelah diingat-ingat, aku memang udah pernah ke Ancol..ke MEIS (Mata Elang International Stadium) buat nonton konser Super Junior (Sushow 4) hahaha Ya Allah…sampe lupa banget pernah ke Ancol. Ya mungkin karena dulu tujuannya bukan ke “Ancol” nya kali ya..tapi nonton Suju wkwk.

Kita jalan di sepanjang jembatan yang menurutku lumayan asik buat sekedar ngobrol sama temen dan ngilangin penat. Semilir anginnya bikin tambah pikiran jadi rileks, dan alhamdulillah semalem langitnya cerah banget! Gak ada tanda-tanda turun hujan sama sekali. Jadi laut beserta kawannya pun juga terlihat menawan.

Pantai Ancol di malam hari

 

Di sepanjang jalan dari kost-Kota Tua-Ancol, ini bibir gak berhenti buat senyum-senyum bahagia. Senyumnya jenis senyum lebar yang bener-bener seneng banget bisa jalan-jalan malam naik motor. Karena pada dasarnya aku tuh dulu kalau di Solo, sukanya jalan malam/senja gitu ..ya sekedar keliling kota Solo buat menikmati Solo di waktu senja/malam hari, dan harus naik motor! Karena kalau naik mobil gak bisa menghirup udara alam sesukanya (?) wkwkwk. Bagiku sebuah kota akan terlihat cantiknya ketika senja/malam datang, entahlah. 

Terlebih lagi sebelum aku pergi, ada seseorang yang berhari-hari dirindukan datang ke kost 🙂 memang, skenario Allah itu maha dahsyat! Dia tahu benar, aku sangat merindukannya. 8 menit yang bagiku sangat berharga karena bisa ngobrol bentar sama dia :’) See you soon mas

Trip to Bangkok Part VII

img_3305

Cuaca yang sedikit tidak bersahabat menyebabkan sebagian dari rencana kita dibatalkan. Rencana hari ini adalah mengunjungi tempat-tempat wisata yang harus di kunjungi ketika kita berkunjung ke Bangkok seperti Grand Palace, Wat Arun, Wat Pho dan Asiatique. Sebenarnya masih terdapat banyak destinasi wisata Bangkok yang harus dikunjungi, akan tetapi waktu kita benar-benar tidak cukup untuk mengunjungi semuanya.

so, we decided to go to Grand Palace as our first stop for today. Untuk menuju grand palace dari hotel kita itu ternyata cukup dengan jalan kaki yang menurutku lumayan jauh (tapi mungkin bagi sebagaian orang jauh banget sih wkwk). Pagi-pagi sekali kita sudah keluar hotel dan berjalan santai sembari tengok-tengok jalan sekitar bangkok di pagi hari yang ternyata cukup menyenangkan untuk dilihat. Karena pagi hari kita belum sarapan, kita memutuskan untuk membeli nasi ayam di pinggir jalan yang ternyata rasanya amburadul itu 😦 entahlah ini karena emang kita gak basa makan dengan bumbu seperti itu atau gimana, tapi emang sih…kurang enak!.

After finished our meal, suddenly it rained so hard and guess what??? we didn’t bring any umbrella or raincoat as well 😦 *such a bad idea* , so..we went to 7eleven to buy some raincoats, and then here we go..we are ready to visit Grand palace huwooow >.<

GRAND PALACE

Gerbang masuk utama Grand Palace terletak di jalan Thanon Na Phra Lan dan untuk masuk ke Grand Palace itu sendiri kita harus merogok kocek yang lumayan dalam yaitu sekitar THB500. Dengan THB500 itu, kita dapat masuk ke lokasi wisata selain Grand Palace antara lain:

  1. Tiket masuk ke Grand Palace.
  2. Tiket masuk ke Wat Phra Kaew (The Temple of the Emerald Buddha).
  3. Tiket masuk ke The Pavillion of Regalia, Royal Decorations and Coins.
  4. Tiket masuk ke Vimanmek Mansion Museum.
  5. Tiket masuk ke Support Museum Abhisek Dusit Throne Hall.
  6. Tiket masuk ke Sanam Chandra Palace.
  7. Tiket masuk ke Arts of The Kingdom Exhibition at Ananta Samakhom Throne Hall.

***Tiket 1- 3 harus digunakan pada hari yang sama, sedangkan untuk nomor 4-7 bisa digunakan di hari lain (masih dalam jangka waktu 7 hari setelah pembelian)***

Disini kita memutuskan gak masuk karena harga tiket yang menurut kita mending buat beli baju itu hahahaha…ya mungkin lain kali harus masuk sih!. Disini kita hanya keliling sebentar diluar pintu masuk setelah itu kita bergegas menuju Wat Pho yang jaraknya tidak jauh dari Grand Palace.

Address:

Na Phra Lan Road (main gate)
Tel: +66 2 222 8181
Website: palaces.thai.net/vt/vtgp

How to get there:
Naik Chao Phraya Express Boat ke Ta Chang Pier (N9). Jalan kaki 10 menit, pintu masuk di Na Phra Lan Road (dekat taman Sanam Luang)
Jam Buka: 08.30 – 15.30 (setiap hari)
Tiket Masuk: THB500

Wat Pho

IMG_3334

Pintu masuk utama

IMG_3336

Tiket masuk Wat Pho

Selain Grand Palace, Wat Pho juga merupakan salah satu destinasi wisata di Bangkok yang wajib dikunjungi. Wat Pho sendiri adalah kuil tertua dan juga terbesar di Bangkok, dimana di dalam Wat Pho tersebut ada patung Budha  yang sedang tertidur (Reclining Budha) terpanjang di Thailand.  Dan untuk tiket masuk Wat Pho sendiri harganya THB100 per orang (dapet air mineral lhoh >.<). Untuk mencapai ke tempat ini dari Grand Palace, cukup dengan berjalan kaki saja karena jaraknya tidak jauh..ya sekitar 15 menit lah (jalan santai).

IMG_3354

Reclining Budha

Reclining Budha sepanjang 46 m dengan tinggi 15 m ini konon terbuat dari bata, gips dan lapisan emas. Telapak kakinya dilapisi dengan 108 lakshana (lambang suci Budha) yang terbuat dari mutiara. Di sepanjang koridor tempat patung Budha tertidur ini juga terdapat 108 mangkuk perunggu yang melambangkan sifat-sifat keberuntungan Budha, sehingga banyak pengunjung juga menjatuhkan koin ke mangkuk perunggu tersebut untuk mendapatkan keberuntungan. Dan bagi pengunjung yang memakai baju seksi disuruh memakai kimono panjang berwarna kuning dan di depan pintu masuk kuil, disediakan kantong sendal/sepatu, untuk memasukkan sendal kita ke dalam kantong itu dan kita bawa.

IMG_3374

Mangkuk Koin

Wat Pho sendiri tempatnya tidak seluas Grand Palace, tapi hati-hati juga…jangan sampai tersesat! Karena pengalaman aku kemarin, aku sempat tersesat wkwk (mungkin karena keasikan foto-foto).

Penampakan di dalam Wat Pho:

IMG_3349IMG_3402

IMG_3412IMG_3414IMG_3427

Setelah puas berkeliling di Wat Pho, kita memutuskan untuk kembali ke Hotel dan melanjutkan petualangan (?) belanja kita di Pratunam Market (lagiiii..wkwk).

How to get there:

Chao Phraya Express Boat ke Tha Tien Pier (N8). Jalan kaki sekitar 250 meter menuju Thai Wang Road
Jam Buka: 08.00 – 17.00 (setiap hari).

Trip to Bangkok Part VI

Alohaa..

So, this is the 6th part of Trip to Bangkok’s post. Since i’m not a good story teller, i’m trying to be one of them. Trying to write it in a good composition lol.

2nd Day (Hari ke-2)

Tidur yang nyenyak adalah kunci fresh nya tubuh (sotoy banget sih) lol, dan kemarin malam kita tidur dengan sangat nyenyak. Bangun-bangun udah jam 4.03 pagi dong >.< langsung deh sholat shubuh trus mandi. Hari ini kita akan pergi ke Pratunam Market (lagi) dan bakal ke MBK juga. Kenapa sih ke Pratunam lagi? Ya…karena tujuan awal kita emang buat kulakan baju, jadi ya harus beli baju sebanyak mungkin biar bisa dijual banyak juga di Indo wwkwk.

Setelah kelar dengan berbagai urusan cewek such as mandi, dandan dan sebagainya..kita langsung keluar hotel untuk pergi menuju Pratunam Market dan gak lupa bawa koper lagi buat wadah belanjaan kita. Kita sengaja jalan kaki dulu menuju ujung jalan yang letaknya hanya sekitar 50 meter dari hotel karena pengen lihat keadaan sekitar hotel itu seperti apa di pagi hari. Ternyata di pagi hari juga udah ada tuh penjual yang menjajakan dagangannya. Ada beberapa toko baju, makanan dan juga aksesoris yang udah buka sedari pagi. Di dalam gang-gang sempit sekitar hotel pun ada juga semacam pasar kaget yang menjual berbagai macam kebutuhan para traveller. Mau cari makan? banyak banget! Pemandangan yang disuguhkan begitu menyita perhatianku. I love seeing people doing their activity, snap them and learn something from them. Apalagi yang dilihat itu aktivitas orang-orang di negara lain yang biasanya berbeda dengan negara kita. Setelah puas jalan-jalan melihat sekitar hotel, kita langsung cari tuktuk agar gak kesiangan juga sampai di Pratunam.

img_3221

Penjual baju di dalam gang sekitar hotel

Sesampainya di kawasan Pratunam, kita langsung menuju ke Mcd untuk sarapan. Since we have to carry around some big stuffs in our big luggage we should have proper breakfast dong ya biar strong kayak wonder woman wkwkwk. Burger dan Fried Chicken adalah menu sarapan kita (sarapan ronde 1 loh ya, dan bakal ada ronde-ronde selanjutnya. emang dasar doyan makan sih ya hahaha). Btw, Mcd disini agak berbeda loh! Jadi, patung Ronald Mcd di Thailand itu beda gak seperti patung di negara-negara lain. Biasanya posisi Ronald Mcd sedang duduk di salah satu sisi bangku di hampir setiap gerai Mcd, tapi di Thailand ini patung Ronald justru membentuk gestur membungkuk sambil menyatukan kedua tangan di depan dada (seperti sapaan sawasdee *halo* dalam bahasa Thailand. Terlihat lucu dan unik menurutku. Sayangnya aku dan Nana gak sempat foto dengan patung itu 😦

img_3238

Menu sarapan kita >.<

Udah sarapan..saatnya berburu baju di luasnya Pratunam Market ini. Kita berjalan keluar Mcd dan belok kiri. Di kawasan itu sudah banyak penjual yang menggelar dagangannya. Banyak juga penjual makanan >.< Aku tuh selalu tertarik sama street food di manapun itu. Karena menurutku street food lebih enak, menyenangkan untuk dicoba dan lebih murah pastinya. Kita bakal dapet original taste dari makanan-makanan itu.Dan Thailand street food itu benar-benar menggoda iman banget! Harus tahan mata biar gak sembarangan beli wkwkwk. Contohnya aja padthai, baru pertama coba dan dapet rasa yang enak gitu aja pengennya padthai mulu hahaha. Sampai Nana bilang kalau kebanyakan makan padthai nanti mukaku mirip padthai lol. Gak cuma makanan, tapi berbagai jenis minuman yang menggoda selera juga banyak dijual disini. Emang bener deh, harus jaga iman!hahaha

img_3225

Salah satu penjaja makanan di Pratunam

Kita menghabiskan banyak waktu dan uang juga pastinya di dalam Pratunam Market ini. Entah ada daya tarik magic apa yang membuat kita selalu pengen beli sesuatu. Ada aja yang pengen dibeli lol. Koper kita pun udah gak muat buat dimasukin belanjaan lagi. Jadi kita memutuskan untuk menyudahi petualangan belanja hari ini. Duduk di semacam lobby Pratunam adalah ide yang bagus. Selain meregangkan otot-otot kaki yang mulai lelah, kita juga bisa melihat aktivitas orang-orang yang sedang berbelanja yang terlihat menyenangkan itu. Penjual makanan seperti crepes, snack2 tradisional thailand,martabak khas thailand, aneka juice dll juga bisa ditemukan di dekat lobby ini. Benar-benar pemandangan yang indah tapi juga harus tahan iman biar gak makin menggendut (menggendut di perut kempes di dompet kan gak asik banget) hahahaa.

Selesai beristirahat sebentar, kita harus segera menuju ke MBK Center agar gak kemaleman pulangnya. MBK Center juga merupakan salah satu pusat perbelanjaan yang terkenal di Thailand. Letak MBK Center ini cukup jauh dari Platinum Mall dan Pratunam Market.

pratunammap-1024x972

Peta lokasi Platinum Mall dan MBK Center

Kalau ingin pergi ke MBK Center dari Platinum Mall ini kita bisa naik :

  1. Bus

Teman-teman bis naik bus no. 93 untuk menuju MBK Center. Jangan lupa untuk memastikan ke kernet bus kalau bus yang kita tumpangi itu akan turun di MBK Center

2. Taksi

3. BTS

Untuk pergi ke MBK Center, teman-teman juga bisa naik BTS. Kalian bisa naik dari Chidlom Station atau Ratchathewi Station (harus jalan kaki sekitar 15 menit dari Platinum Mall) dan turun di National Stadium Station

4. Tuktuk

5. Perahu

Salah satu transportasi murah yang lain yang bisa digunakan untuk menuju MBK Center yaitu dengan naik perahu. Teman-teman bisa naik dari Khlong Saen Saeb (Pratunam Pier) yang lokasinya gak jauh dari Platinum Mall ini. Lalu turun di Sa Phan Hua Chang Pier dan tinggal jalan kaki aja deh sekitar  menit untuk menuju ke MBK Center. Untuk lebih jelasnya bisa klik Link ini.

Kita gak belanja di MBK Center ini karena memang niatnya cuman pengen lihat-lihat aja. Dan ternyata mallnya lumayan besar dan cukup ampuh membuat kaki capek berjalan-jalan. Sebenarnya cukup banyak barang yang ada disana yang bisa dibeli, tapi tetap saja harga yang menjadi prioritas kita lol. Harga yang ada di MBK cenderung lebih mahal (menurutku loh ya) jadi pilihan tepat memang di Pratunam Market atau di Platinum Mall. Jadi selesai muterin MBK ini kita langsung pulang ke hotel. Eits..gak lupa kita beli minuman yang sepanjang perjalanan menuju MBK ini mencuri perhatianku. Minuman ini semacam pressed juice gitu sih. Banyak banget jenisnya, ada yang dari delima merah, jeruk, dan masih banyak lagi. Yang aku beli pasti bisa ditebak sih ya…DELIMA MERAH >.<

img_3296

Juice delima merah

img_3287

MBK dilihat dari jembatan penyeberangan

Perjalanan balik ke hotel hari ini (sekitar pukul 17.00) begitu menyenangkan, karena perut udah kenyang dan belanjaan kita nambah banyak banget >.< dan ketika kita lewat kawasan Khaosan Road, ternyata sudah mulai rame aja. Sudah banyak pedagang yang buka lapak (gak seperti di pagi hari yang hanya ada beberapa penjual saja yang tokonya buka).

img_3302

Khaosan Road diwaktu senja

Setelah bongkar pasang muatan, menata apa yang harus ditata, memilah apa yang harus dipilah ceileh…dan mendata semua barang yang sudah kita beli, kita memutuskan untuk jalan-jalan malam di sekitar hotel sekalian cari makan (sudah waktunya untuk makan malam). Kita keluar hotel dengan percaya diri berharap cuaca akan bersahabat hari ini karena beberapa hari ini cuaca di Bangkok terlihat murung. Selalu berawan, dan kita selalu “di bawah basah langit abu-abu..kau dimaaanaaa” (lhah malah nyanyi lagunya TULUS) wkwkwk. Harapan kita sirna ditelan derasnya hujan kala itu 😦 sebagai naq travelling newbie kita gak prepare yang namanya payung atau jas hujan :’) *Gak patut buat dicontoh*. Jadinya ya kita nungguin aja dulu si hujan sampai sedikit reda. Dan gak hanya masalah payung aja sih, ada juga masalah yang lain yang bikin aku gemes sama diri aku sendiri. Guess what?? SENDAL! yups, sendalku itu ternyata kalau dipakai basah-basah’an jadi licin banget, dan bahaya kalau sampai terpeleset :(. Jadi sewaktu kita  memutuskan untuk langsung jalan cari makan, aku harus jalan dengan teramat sangat hati-hati biar gak terpeleset.

Menu makan malam kita kali ini dipersembahkan oleh Chicken Noodle Soup ala pedagang kaki lima. Mie ini menurutku enak, segar dan rasanya ringan buat dimakan. Isinya ada mie, bihun, tauge, potongan ayam, coriander, dan lobak. Seriusan enaaaak !! Pertama kali aku makan yang namanya coriander ini. Rasanya memang agak aneh bagiku, tapi lama-lama aku suka banget sama coriander ini. Harga untuk tiap mangok Chicken Noodle Soup ini adalah 40 baht lumayan murah untuk semangkok sup enak yang hangat, apalagi dimakan waktu hujan gini kan jadi pengan nambah 2 mangkok lagi 😦

img_2957

Pedagang Chicken Noodle Soup

img_2955

Chicken Noodle Soup

Makan malam gak pakai makanan penutup? uhhh salah besar!! (alesan aja sih) Dinner itu butuh banget yang namanya dessert, sesuatu yang manis biar kita jadi tambah manis >.

img_2959

Pedagang Crepes dan Roti Martabak

img_2962

Nana with her dessert ><

Puas memanjakan perut, kita langsung balik ke hotel. Takutnya nanti hujan deres lagi dan kita gak bisa balik hotel (walaupun jarak hotel dan tempat makanan ini hanya beberapa meter tapi tetap aja sih kalau kena hujan deras ya jadi basah kitanya -_-). Selain itu kita juga harus menjaga kesehatan agar besok bisa jalan-jalan dengan ceria lagi. Karena besok rencananya kita akan berkunjung ke Grand Palace, Wat Angkor, Wat Arun dan Asiatique. Can’t wait to tell you about the whole story >.< See you !

Trip to Bangkok Part V

DAY 1

Terbangun di Negara orang itu rasanya…menyenangkan! My first Sunday morning in Bangkok. Waktu menunjukkan pukul 05.00 pagi, setelah sholat shubuh dan mandi, kita bersiap untuk menjelajahi Bangkok. Tepatnya pukul 08.00 kita udah cabut dari hotel untuk mencari sarapan, yups, sepagi itu kita udah keluar dari hotel untuk jalan-jalan karena kita gak mau sia-siain waktu kita berlama-lama di hotel. Sarapan pertama kita yaitu Padthai *40 baht* (sejenis kwetiaw goreng kalau di Indonesia, hanya rasanya aja yg sedikit berbeda) dan spring rolls *35 baht* di kawasan Khaosan Road. Ternyata Khaosan Road kalau pagi itu sepi banget >.< hanya ada beberapa penjual makanan dan pakaian yang udah buka lapaknya, gak seramai waktu malam hari. Setelah selesai sarapan kita jalan-jalan sebentar di Khaosan Road untuk sekedar berfoto dan memotret berbagai hal yang bisa dijadiin objek foto.

img_3157

Khaosan Road di pagi hari. Sepi (maaf foto blur)

img_3158

7 Things to do in Khaosan Road

Kita juga sempat melewati tempat yang dulu pernah jadi tempat syuting Running Man waktu di Bangkok. Ternyata itu merupakan tempat makan >.<

img_2840

Silk Bar – Tempat syuting Running Man –

img_2839

Padthai & Spring Rolls

Setelah puas melihat Khaosan Road di pagi hari, kita langsung menuju ke Pratunam Market untuk wisata belanja wkwkwk. Well, tujuan utama kita memang buat belanja baju sih hahaha. Untuk menuju ke Pratunam Market bisa naik bis, taksi, tuk-tuk maupun perahu, kali ini kita naik tuk-tuk aja deh. Setelah tawar menawar harga yang cukup sulit karena bapak-bapak sopir tuk-tuk gak bisa bahasa inggris, akhirnya sampe deh kesepakatan harga yaitu 150 baht untuk menuju ke Pratunam Market.

img_3164

Tuktuk dan Nana ><

Pratunam Market merupakan salah satu pusat belanja fashion terbesar di Kota Bangkok dengan harga yang sangat terjangkau dan dengan kualitas yang bagus. Harga akan semakin murah apabila kita membelinya dalam jumlah yang banyak (minimal 3 pcs). Pratunam Market sendiri terletak di tengah-tengah Kota Bangkok, berdampingan dengan Platinum Mall. Pratunam Market ini sudah buka mulai shubuh sampai malam dengan sistem shift dan dengan penjual yang berganti-ganti pula. Aneka macam jenis fashion dan jajanan terdapat di pasar ini. Mulai dari modern fashion hingga tradisional. Apabila kalian kesini, pasti bakal nemuin orang-orang belanja dengan membawa koper yang gede untuk tempat belanjaan mereka. Biasanya para pedagang sudah tahu, kalau yang pakai koper bakal untuk dijual lagi dan biasanya juga mereka memberi harga yang lebih murah. Banyak juga orang-orang dari Indonesia yang kulakan disini, literally banyak bangeeet !! hampir disetiap sudut bisa deh nemuin orang Indonesia disini >.<

Hari pertama di Bangkok kita habiskan di Pratunam Market dan Platinum Mall untuk belanja-belanja baju, dari pagi sampai sore kita di kedua tempat itu (betah banget dan gak berasa udah sore aja hehehe). Nana banyak membeli oleh-oleh berupa kaos marvel untuk orang rumah. Sedangkan aku cuma beli beberapa baju, mau beliin orang rumah oleh-oleh baju udah males duluan lol tega banget sih aku >.< Banyak banget jenis baju yang bisa ditemuin di Pratunam Market ini dan harus hati-hati karena bisa kalap belanjanya hahaha.

img_3177

Nana dengan belanjaannya >.<

Setelah puas belanja di Pratunam Market, kita langsung menuju ke Platinum Mall yang berada di seberang Pratunam Market. Terdapat jembatan penyebrangan yang bersih dan rapi untuk menuju kesana yang nantinya langsung masuk ke dalam mall. Dan masalahnya adalah…kita bawa koper yang besar dan berat T.T harus usaha banget naikin koper ke atas lewat tangga yang lumayan tinggi :’) ya itung-itung angkat beban lah ya hahahaha.

img_3187

Jembatan Penyeberangan

Gak puas belanja di Pratunam Market? Bisa kok belanja di Platinum Mall ini. Platinum Mall ini juga menjual berbagai macam jenis baju dan aksesoris lucu dengan harga yang lumayan mahal daripada Pratunam Market. Akan tetapi kualitasnya jauh lebih baik dan bajunya juga jauh lebih lucu dan beragam. Aku lupa kenapa di dalem Platinum Mall ini gak foto2 mungkin karena dulu pernah baca kalau di Platinum Mall ini gak boleh foto sembarangan gitu. Kita berjalan menuju salah satu kios yang menjual baju lucu dan membeli beberapa baju disana. Setelah itu, kita masuk ke salah satu toko yang menjual aneka aksesoris lucu seperti daiso kalau di Korea. Dan itu merupakan keputusan yang salah 😦 kenapa? KARENA MEMES JADI KALAP PENGEN BELI SEMUANYAAAA huhuhuhu.. Disana aku nemuin boneka yang selama ini aku pengen >.< dengan  harga yang yaaah…agak pricey juga sih tapi ya gakpapa, namanya juga ngidam :’)

img_2857

Salah satu dagangan di Platinum Mall

Setelah muter-muter Platinum Mall akhirnya lapar pun melanda kita :’) harus banget diisi makanan sesegera mungkin. Food Court lah penyelamat kita. Di dalam Platinum Mall terdapat food court yang besar dan ada berbagai jenis makanan yang dijajakan. Masalah harga juga tidak terlalu mahal untuk ukuran food court di sebuah mall besar. Untuk rasa juga jangan ditanya lagi…rasanya juga enak ! Aku beli padthai (lagi) untuk makan siang dan Nana beli semacam nasi kuning dengan lauk ayam dan juga sup ayam bening. Rasanya enak bangeeeeet >.<

img_3197

Padthai

img_3195

Nasi Kuning Ayam dan Sup Ayam

Dan abis kita makan, baru deh pulang ke hotel dengan bawa koper yang isinya baju semua wkwkwk. Bener-bener kalap deh hari itu kita belanjanya hahaha dasar cewe >.<

Setelah sampai hotel kita kelaperan lagi dong hahaha ini perut atau apa sih? Ya iyalah laper, orang padthai tadi judulnya makan siang, kan yang ini makan malam lol. Makan malam kali ini dipersembahkan oleh warung halal Aisyah Rosdee. Aku memesan Bakso kuah dan juga bakso bakar. Rasanya lumayan enak, rasa baksonya beda banget sama bakso yang ada di Indonesia. Aku gak bisa jelasin gimana rasa baksonya itu yang jelas bener-bener beda. Sepertinya pemakaian tepungnya beda, dan jumlah dagingnya juga beda. Kalau di Indonesia masih berasa kasar teksturnya, walaupun bakso yang kecil pun juga gak terlalu alus dan kesat. Kalau yang aku makan ini teksturnya alus dan kesat banget, rasanya juga sedikit hambar.

img_2893img_2892

Dan malam harinya (bisa dikatakan tengah malam) aku pengen banget tuh pergi ke kawasan Khaosan Road, rencanannya sih sendiri karena Nana gak mau diajakin pergi tengah malem begitu. Tapi akhirnya Nana ikut juga hahaha. Ternyata benar, Khaosan Road memang hidup saat malam hari-pagi buta. Banyak makanan aneh yang dijajakan seperti bamboo worms, silk larvae, red ants crickets,scorpions, dan water bugs.


Banyak juga yang menjual padthai, springrolls, aneka juice, martabak ala thailand dan masih banyak lagi. Diskotik dan berbagai hiburan malam pun tersedia disana. Di khaosan Road juga terdapat spa kaki (dipatil ikan (?) ) dan pijat tradisional ala Thailand

img_2903

Sepi. Jalan menuju Khaosan Road

img_2904

Khaosan Road

img_2907

Jalan yang bisa tembus sampai ke Thai Cozy House

Di Khaosan Road pun aku beli padthai lagi untuk yang ketiga kalinya. Entahlah, aku udah suka banget sama yang namanya Padthai ini. Tapi sayangnya padthai yang aku beli di Khaosan Road ini rasanya gak terlalu enak, dan harganya juga cukup mahal 50 baht per porsi.

img_2912

DCIM103GOPROGOPR0333.

seporsi padthai yang gak terlalu enak 😦

Setelah puas banget jalan-jalan di Khaosan Road, kita balik ke hotel. Siap-siap tidur biar besok lebih fresh untuk jalan-jalan lagi >.<

Trip to Bangkok Part IV

Perjalanan udara ke Bangkok kali ini cukup menyenangkan. Kondisi kesehatan aku yang berangsur membaik membuat semuanya menjadi lebih menggembirakan, and I’m so excited. Lama perjalanan dari Jakarta – Bangkok memakan waktu kurang lebih 3,5 jam dan menjadi gak berasa lama karena di pesawat aku tidur mulu sampai akhirnya udah tiba di Bangkok hehehe.

img_2836

Don Mueang Airport (DMK)

Waktu menunjukkan pukul 16.00 waktu setempat (Bangkok dan Jakarta tidak ada perbedaan waktu) saat kita tiba di Don Mueang Airport. Setelah mengambil koper, kita menuju tempat pembelian SIM Card untuk membeli SIM Card local Bangkok (True Move). Harganya cukup terjangkau dengan fasilitas bisa internetan unlimited dengan kuota yang cukup besar juga (aku lupa berapa besar kuota yang didapat waktu itu). Kita hanya membeli satu SIM Card untuk berdua dan aku numpang wifi aja lewat tethering wkwkwk. Bisa lebih hemat kalau kita perginya banyak orang, beli satu simcard untuk dibagai per jumlah orang di dalam satu rombongan lol. Selesai dengan urusan SIM Card, kita menuju ke counter taksi untuk memesan taksi yang akan membawa kita ke Thai Cozy House. Sengaja kita gak pakai bis karena bawaan kita yang terlalu banyak hahaha. Gak mungkin kan, naik bis dengan menggotong-gotong koper yang segede gaban. We’re princess after all hahahaa sok banget sih.

fullsizerender-4

Nana with her belongings

Ada beberapa pilihan untuk mencapai ke kawasan Khaosan Road dari Don Mueang Airport:

  1.  Taxi
    Naik taksi merupakan cara yang paling mudah untuk menuju kawasan Khaosan Road, karena sepertinya semua pengemudi taksi di Bangkok pasti tahu tentang Khao San Road. Kalau penerbangan teman-teman sampai pada malam hari dan mendarat di Don Mueang Airport, mungkin cara terbaik adalah naik taksi, karena dari Don Mueang tidak ada jalur BTS/MRT ke Khao San Road.
  2. Tuk Tuk
    Satu lagi cara termudah menuju ke Khao San Road adalah naik angkutan khas kota ini, TUKTUK. Tapi memang teman-teman harus pandai menawar untuk mendapatkan tarif terbaik, karena kalau tidak, kadang naik tuk tuk bisa jadi lebih mahal daripada naik taxi.
  3. Chao Phraya Express Boat
  4. Bus 

Taksi meluncur dengan kecepatan sedang, membelah kota Bangkok yang tidak begitu ramai waktu itu. Cukup mudah menemukan alamat Thai Cozy House, karena memang letaknya yang berada di dekat kawasan Khaosan Road. Hanya berjarak satu blok untuk berwisata malam di kawasan Khaosan Road dari Thai Cozy House ini. Sesampainya di hotel, kita langsung check in dan memberi uang deposit yang kemudian kami diberi kunci kamar dan juga kertas kecil berisi uname+password wifi yang ternyata tiap hari berbeda uname+password nya (gak tau ini kenapa beda hari dibedain juga uname nya lol).

img_3202

Thai Cozy House

img_2899

Voucher wifi

Kamar yang kita pilih ukurannya gak terlalu besar juga gak sempit banget, ya lumayan lah dengan harga yang terjangkau juga.

img_2834

Kamar di Thai Cozy House

Setelah beberes semuanya, kita memutuskan untuk tidur aja malam itu. Biar badan aku juga lebih fit besok paginya dan bisa explore Bangkok sepuasnya. Kita cuma keluar untuk cari makan di Aisyah Rosdee, salah satu kedai makanan halal yang letaknya dekat banget dari hotel cuma beberapa meter saja. Kita beli beef rice dan ternyata porsinya itu porsi kuli (banyak banget) hahaha >.< setelah kenyang baru deh kita tidur cantik biar besok bangun badan sehat dan lebih segar 😀

Trip to Bangkok Part III

img_3207

SOLO –JAKARTA – BANGKOK

Hari yang ditunggu-tunggu tiba, hari ini..Sabtu kita berangkat ke Jakarta untuk seterusnya terbang ke Bangkok dari bandara Soekarno Hatta. Perjalanan udara dari Solo menuju Jakarta kali ini seakan lebih seru dari yang biasanya aku rasain (ya mungkin karena kita mau pergi ke Bangkok kali ya hehehe).

Pukul 15.00 WIB kita tiba di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta dan harus menunggu mbak Ria yang akan jemput kita. Mbak Ria ini adalah teman seperjuangan (?) aku, kita dipertemukan karena sama-sama suka ADA Band lol. Udah lama banget kita temenan, dan udah aku anggap seperti kakak aku sendiri. Oke back to the topic, udah sejam kita nunggu mbak iia, tapi dia belum juga muncul 😦 biasa kan..Jakarta pasti macet. Setelah beberapa jam kita nungguin, akhirnya mbak iia dateng juga, waktu itu udah nunjukin pukul 17.30 WIB. Langsung deh kita meluncur ke kantor mbak iia dulu yang ada di daerah Gandaria baru setelah itu kita makan di Gandaria City.

Perjalanan dari bandara menuju kantor inilah yang berasa menyedihkan buatku. Karena waktu itu mbak iia nyetirnya gak terlalu halus dan ngebuat aku dan Nana jadi mabok gitu, omg hahahaha. Bener-bener yang ngerasa pusing dan mual banget. Sampe akhirnya di Gancit, aku sama Nana berpisah,..Nana nemuin Mas Satria (pacarnya) dan aku sama mbak iia nyari makan di salah satu resto korea (lupa namanya). Kata salah satu selebtwit sih itu enak, tapi bagiku gak enak sama sekali (mungkin karena aku dalam posisi yang lagi mual banget dan udah pengen tiduran aja). Disitu kita makan, aku yang mual banget merasa gak jenak makannya. Udah pengen pulang aja huhuhuhu, tersiksa banget deh pokoknya. Sesampainya di kost’an mbak iia, langsung deh itu aku keluarin semua yang ada di perut biar lega. Aku kasih minyak, minum obat mual dan dibuat tidur berharap besok pagi udah sembuh karena besok pagi musti terbang ke Bangkok ><

Minggu pagi, hari yang seharusnya mengggembirakan sedikit menjadi abu karena kondisi kesehatan aku yang gak kunjung membaik. Semalaman gak bisa tidur, dan mual terus sampai pagi. Tapi tetap dong, harus berangkat ke Bangkok hehehe. Singkat cerita, aku dan Nana udah sampai di Bandara Soetta, udah checkin dan tinggal nunggu berangkat aja. But my condition getting worst loh, aku makin pusing dan mual sampai2 Nana nyaranin kalau kita batalin aja trip ke Bangok kali ini. HEOL..NO!!! I WONT DO THAT! Akhirnya aku ke dokter yang ada di terminal 3 Soetta, aku diperiksa ternyata emang tensiku rendah banget dan bikin pengaruh ke pencernaan (mual). Dokternya kasih aku obat pusing dan mual untuk diminum, dan Alhamdulillah setelah minum obat itu, aku merasa agak mendingan. YEAAAAY >..< dan, perjalanan pun dimulai…

See you @ Trip to Bangkok Part IV

Trip to Bangkok (Part II)

img_3207

Mendekati hari H, ada sedikit kesalahpahaman yang bikin heboh pagi-pagi. Hari Kamis pagi, Nana tiba-tiba ngasih tau kalau nama kita gak ada di list penumpang air asia tujuan Jakarta-bangkok, pun sebaliknya, adanya nama orang lain. Aku yang masih berat banget buat buka mata karena semalem begadang nonton drama korea, jadi melek seketika..gak percaya !

M : “Ha? Serius? Salah sebut kode booking kali”

N : “gak yo. Udah bener. Aku tadi sampai ngulang beberapa kali ke mbaknya. Dan udah dicek bener2 gak ada”

M : *langsung bangun* oke, ntar aku coba konfirmasi lagi. Tenang sik (tenang dulu). Gak usah panik. Gak mungkin dia nipu”

Langsung deh, buka laptop dan cek di web air asia. Dan ternyata ada !!!!  Buat mastiin lagi, aku telfon deh itu call center air asia

M : “halo mbak, saya mau konfirmasi nama penumpang dong untuk keberangkatan dari Jakarta-Bangkok PP. Atas nama Meutia MS dan Septiana RS”

O : “kode bookingnya berapa ya mbak?”

M : *nyebutin kode booking*

O : *ngulang kode booking dengan pengucapan, ex: alfa, delta dll* “ada kok mbak, ini sudah ada semua di list penumpang untuk Jakarta-Bangkok PP”

M : “oke. Udah fix ada ya mbak? Terimakasih”

NANAAAA……dia udah buat panic pagi-pagi hahaha jambak juga nih anak! Ternyata oh ternyata…waktu mbaknya operator ngucapin pelafalannya, dia salah sebut.. dan Nana cuma ngiyain aja karena mungkin gak gitu denger hahahaha.

Waktunya booking hotel >.< Kita booking hotel lewat booking.com. Sempet bingung sih mau stay dimana, karena bandingin harga dan harus di tempat yang strategis. Ada beberapa rekomendasi dari para blogger dan juga penulis dan semuanya bikin galau wkwkwk. Tapi setelah bandingin harga dan diskusi sama Nana, akhirnya kita pilih Thai Cozy House. Kenapa?

  1. Harganya yang relative murah dengan fasilitas yang lumayan lengkap dan nyaman 
  2. Lokasi yang cukup strategis karena dekat dengan Khaosan Road dan tempat wisata seperti Grand Palace, Wat Arun, Wat Po dll
  3. Transportasi bisa menggunakan kapal, bus, tuk-tuk dan juga taksi (agak jauh dengan MRT)
  4. Bagi yang muslim, gampang banget dapet halal food disekitar Thai Cozy House, hanya beberapa meter di dekat hotel. Dan ada beberapa kedai makanan yang harus banget dicoba (di dekat hotel ada gang yang isinya pasar kaget waktu malam hari, disana jual berbagai macam jajanan)

Minusnya : harus deposit dulu sebesar 500 baht (kalau g salah inget huhuhu)

Pas semua udah clear dan tinggal jalan,.. eh Nana tetiba pengen nambah bagasi 30 kg aja nih >.< waoow…langsung deh, aku yang bertugas buat pesenin semuanya. Hubungin call center buat nambah bagasi sekalian ngabarin kalau emailnya diganti aja karena itinerary bakal di kirim ke email (awalnya pake email dari flyingpromo). Inipun juga ada syaratnya, yaitu suruh kirim dulu scan/foto paspor kita sebagai bukti ke air asia by email. Udah clear kan masalah transportasi (transport dari Solo-Jakarta juga udah beres), tinggal email ke Thai Cozy House, konfirmasi tentang kedatangan kita. Buat jaga-jaga aja sih, siapa tau waktu kita book di situ booking.com tapi belum masuk ke daftarnya mereka. Setelah semuanya udah clear..bener-bener clear, baru deh bisa tenang >.< dan dalam hati ngucapin “SEE YOU SOON BANGKOK!!!!!!!!”

Btw ini untuk tips aja ya kalau pengen cepet dibales :

  • Setelah baca dan paham sama isi BM, dan yakin mau booking tiket yang mana, langsung aja tuh kasih chat detail booking’an. Biar masnya juga cepet prosesnya. Seneng kan kalau dapet tiket promo murah! Gak Cuma Bangkok, ke Seoul pun juga murah via KL. KL-Seoul PP biasanya Cuma sekitar 1,7 jutaan. MURCE KAN !!!! Yuk, cus follow mereka!

 

CP :

Twitter : @flyingpromo

Line : flyingpromo

Ps : ini bukan promosi yak…bener-bener murni pengalaman sendiri :p