Pasar Kaget Benhil

Beberapa hari ini, pekerjaan di kantor gak ada yang dateng sama sekali. Gak kaya waktu beberapa waktu yang lalu. Bulan puasa gini kebanyakan “nganggur” nya, dan jujur aja kadang bete juga kalo gak ada kerjaan yang dipegang.
Saking betenya, aku iseng deh nyari info tentang jajanan takjil di Jakarta. Memang sih, sebenernya banyak banget penjaja makanan di pinggir jalan di bulan puasa kayak gini. Tapi ekspektasiku tuh, jajanan takjik ya jajanan yang banyak banget macemnya. Gak cuma gorengan dan minuman manis doang (karena mostly penjaja makanan di pinggir jalan jualannya cuma gorengan + minuman manis). Aku inget banget, waktu masih di Solo aku pernah liat tayangan berita di tv yang menampilkan pusat kuliner takjil gitu di Jakarta. Dan yang jual banyaaaak!! Udah kayak bazar makanan gitu. Dan itu yang aku cari. 
Setelah tanya-tanya sama temen kantor dan googling, dapetlah kesimpulan kalau mau jajan takjil yang lengkap ya di Benhil, ini udah terkenal banget. How to get there? ini yang bikin aku mayan berpikir. Masalahnya aku tau, daerah menuju Benhil itu macet banget. Kalau mau naik busway bingung juga nanti ke lokasinya gimana karena belum pernah kesana. Dan pada dasarnya aku anaknya random banget, pas udah tau jalan ke pasarnya langsung pengen cabut aja hari itu juga. Ngajakin temen gak ada yang mau, alhasil ya….harus sendiri. Awalnya aku sempat mengurungkan niat buat gak ke Benhil hari itu juga, bisa kali lain waktu barengan temen kantor yang emang pengen juga tapi bisanya minggu depan, sedangkan aku maunya hari ini (ngidam buuu?? -_-). Ya udah deh, aku mikirnya “nanti gampang deh, kalo niat jalan ya berangkat, kalo engga ya besok aja. Sendiri gapapa lah”. Eh, pas banget jam pulang aku baru inget kalau punya temen yang ngekos daerah situ, si Putri Anjatsari, temen SMA ku. Langsung lah aku cari tau detailnya ke Putri dan pada akhirnya dia mau nemenin aku nyari takjil, tapi dengan ucapan “Kemaren aku abis kesana, tapo ternyata biasa aja” 😐 okelah, ya mungkin menurut Putri biasa, menurutku luwar biyasa (sumpah lebaaay).
Udah deh itu aku akhirnya pesen ojol buat ke kosan Putri. Dan tebakanku bener, macet bangeeeet!!!! hampir sejam aku menuju kosnya. Setelah sampai kita langsung menuju lokasi buat nyari takjil. Sebenernya sepanjang perjalanan dari kosan ke lokasi juga banyak penjaja makanan di pinggir jalan, dan gak hanya gorengan aja, kali ini banyak banget macemnya. Tapi aku meyakinkan diri sendiri kalau aku harus beli yang di Benhil aja, jangan yang disitu. Orang tujuannya ke pasar kaget Benhil, masaau beli yang di pimggir jalan gitu aja. Rugi ongkos dan waktu dong wkwkwk. Setelah sampai lokasi…ternyata tempatnya gak seluas yang aku bayangin. Penjualnya pun gak sebanyak yang aku bayangin. Setelah keliling-bingung-keliling lagi-bingung lagi, akhirnya aku memutuskan buat beli jenang ketan hitam dan kacang ijo (awal yang manis untuk akhir yang manis wkwkwk). Setelah itu beli gorengan (risol) dan bakcang (Putri yang beli ini). Sebenarnya aku pengen banget beli kue lapis, lupis, kue talam dll, tapi takut rasanya gak enak. Dan mau beli ikan bakar kok ya harganya mahal, padahal aku anaknya gampang laper tp g bisa sekaligus makan banyak. Akhirnya aku memutuskan untuk beli itu aja dan pengen beli mendoan di jalan yang kita lewatin tadi (update: gak jadi beli mendoan karena gak nemu). 
Gimana rasanya ke Pasar Kaget Benhil? Seneng sih bisa ngabuburit, tapi ternyata semua biasa ajah. Bahkan makanannya pun so-so. Gak ada yang enak banget! Kacang ijo yang aku beli sungguh…gak enak sama sekali!!! Bau apeg…tau apeg lan? Kalau ketan hitamnya juga biasa aja. Semua makanan yang aku beli rasanya biasa banget. Kecewa sih karena udah berekspektasi yang tinggi, cuman ya gak ada salahnya nyobain. Kalau belum nyoba siapa yang tau kalau itu enak apa engga, tempatnya enak apa gak dll. Kapok kesana? Jujur iya. Tapi kalau dimintain buat nemenin doang mah ayo aja wkwk. 

Suasana di Pasar Kaget Benhil

Jajan Jakarta : Ragusa Es Krim Italia

Chat mas galih yang pengen es buah jadi mengingatkanku akan es buah yang kita liat di festival makanan di Bekasi dimana saat itu kami beli ice cream (yang harusnya beli es buah). Es buah kemarin itu bener2 buat pengen orang yang liat wkwkwk. Jadi berasa haus !! 😂😂
Setelah chat itu, kami memutuskan buat pergi makan bareng sekalian cari es buah di daerah Juanda, Jakarta Pusat. Tapi….dasarnya kita yang impulsif atau emang random ya, gak jadi beli es buah malah pergi ke Ragusa Ice Cream Italia -_-

Ragusa Ice Cream Italia.

Mungkin hampir semua orang yang menetap di Jakarta maupun dari luar kota Jakarta tidak asing dengan nama restoran ini. Yups, restoran ini menyajikan ice cream yang legendaris (katanya sih sejak tahun 1932). Dan klaim mereka tidak pakai santan dan juga pengawet.  Ada salah satu temen aku disini yang bilang “Lo musti nyobain ragusa deh. enak!”. Aku sih cuman mengiyakan saja, karena pikirku…ice cream rasanya ya biasa aja sih. There’s nothing special about ice cream …Toh di Solo pun juga ada ice cream legendaris “Es Krim Tentrem”. Waktu aku di Surabaya pun atasanku juga bilang suruh nyobain ice cream legendnya Surabaya. Duh…heran sih hahaha kenapa segitunya sama ice cream legendaris wkwkwk.

Setelah sampai di Ragusa, kita bingung mau pilih yang mana. Awalnya mas galih pilih single scoop yang chocolate sundae, tapi akhirnya kita pesen banana split buat berdua (gak abis kalo cuman seorang). Ice Cream datang dengan segelas air putih.

Rasa: Like i said before, actually there’s nothing special. Enak sih, ya enaknya ice cream dengan bahan baku yang bener-bener terpercaya. Gak kaya ice cream abal (?). Rasa vanilla nya terlalu manis, sedangkan yang coklat pas manisnya. Menurutku coklat mereka lebih berasa chocolate-coffee sih wkwkwk. Sedangkan yang strawberry aku g gitu ngeh karena yang ngabisin mas galih >.<

Price: 35.000 for one banana split. Well, pricey sih menurutku. Dengan rasa yang gak begitu wow di aku wkwkwk.

Service: To be honest, their service was so bad. Aku sih kecewa banget sama pelayanannya mereka. Ibu-ibu yang judes, bapak-bapak pelayan yang gak terlalu ramah pula sama kita membuatku agak sedikit heran dan bertanya-tanya. Kenapa sih mereka? Mungkin hal itu wajar kalau aku bertingkah gak sopan, tapi aku sama mas galih baik-baik aja. Sopan datang dan sopan pula perginya (walaupun sempet diusir secara halus wkwkwk). Kita sempat meminta segelas air putih lagi ke bapaknya, karena pada saat itu kita gak tau aturan “you only get one glass of water for one ice cream”. Ya aku minta aja dong, beberapa kali minta tapi gak ditanggepin, dan akhirnya bapaknya bilang “itu udah ada. satu es krim dapetnya satu gelas” dia bilang dengan nada yang menurutku kurang mengenakkan :). Aku mikirnya udah jelek aja ke dia,..yaelah pak, we could afford one bottle of mineral water kok, calm down!!!hahahaha.

Banana Split

Gado-gado yang beli di sebelah Ragusa

Yah, aku sih gak pengen kesana lagi. Bukan karena rasanya yang gak enak atau harganya tapi lebih ke pelayanannya mereka yang sungguh mengecewakan. 🙂

Bali

Bali. Terakhir aku pergi ke Bali itu sekitar 9th yang lalu 🙂 well, udah lama banget emang. Waktu itu ke Bali juga pas study tour sekolah, setelah itu aku sama sekali belum pergi mengunjungi pulau dewata ini lagi.

Alhamdulillah, kemarin dikasih kesempatan buat ke Bali dari kantor karena ada undangan yang dadakan banget sifatnya. Undangannya aja tanggal 27, dan kita harus di Bali tgl 28. Untung aja masih ada pesawat yang sudi menampung (?) kita untuk pergi ke Bali wkwkwk.

Berapa hari di Bali? Cuma semalem! Iya! SEMALEM! Pengennya sih emang kita balik hari Sabtu (berangkat kamis malam). Tapi karena aku ke Bali bersama mas2 yang sudah beristri, alhasil ngikutin mereka aja yang pengen buru-buru pulang karena udah kangen sama istri tercinta pft~

Di Bali kita menginap di hotel yang jaraknya super deket banget sama bandara, karena acara kita juga deket dari bandara (benoa). Kita menginap di Hotel Sovereign. Hotelnya cukup bagus dan bersih. Pelayanannya memuaskan. Sayang, breakfast yang mereka tawarkan tidak cukup lengkap and their food (mostly) too salty (for me). Tapi selebihnya bagus.

Di depan hotel juga banyak pedagang yang menawarkan berbagai jenis makanan mulai dari nasi goreng, babi guling, sop ikan, nasi padang dll. Ada circle K juga tepat di depan hotel ini. 

Kamar mandi yang bersih 👌🏻

Twin bed


Sesampainya di hotel, kita langsung cari makan di depan hotel. Makan nasi goreng, capcay dan bakmi kuah beserta minum cuma 50ribu rupiah untuk bertiga. Murah! Porsinya juga porsi kuli kalau kata aku wkwkwk.

Setelah selesai makan, kita pergi ke toko oleh-oleh krisna hanya sekedar membeli baju (ada salah satu temen kantor yang gak bawa baju sama sekali, jadi dari kantor langsung cabut ke Bali lol).

Paginya, kita menyempatkan diri buat ke Joger (beliin titipan temen kantor) dan ke Gusto Gelato Caffe. Karena mas-mas ini harus sholat jumat dulu, jadi kita memutuskan untuk nongki di Gusto Gelato sembari nunggu sholat jumat. 


Disini aku pesen 2 jenis ice cream. Medium dan small. Aturan aku pesennya cuma yang medium aja, tapi mungkin mbaknya gak denger kalau aku bilang “medium aja deh g jadi small” jadi keitungnya small+medium wkwkwk. 

— medium : 3 scoop ice cream (sekitar 42 rb)

— small : 2 scoop ice cream (25 ribu- kalau g salah inget wkwk)

Pilihan rasanya juga banyaaak!! Bikin bingung 😦 rasanya pengen beli semuanya wkwkwk. Tapi akhirnya kita menjatuhkan pilihan (ceile…) pada ice cream vanilla, strawberry sorbet, matcha, tiramisu dan chocolate+potongan jeruk (entah apa namanya). Dan enak semuaaaa T.T 

Harusnya sih pesen yang pake cone biar bisa buat foto2..tapi dipikir2 kalau pake cone jadi belepotan. Y udah deh gak jadi 😦


Baru setelah sholat jumat kita pergi ke tempat rapat (di Benoa) dan pulang ke Jakarta malam harinya. Benar-benar cuma numpang tidur dan makan doang kan di Bali???? 😂

Trip to Bangkok Part VI

Alohaa..

So, this is the 6th part of Trip to Bangkok’s post. Since i’m not a good story teller, i’m trying to be one of them. Trying to write it in a good composition lol.

2nd Day (Hari ke-2)

Tidur yang nyenyak adalah kunci fresh nya tubuh (sotoy banget sih) lol, dan kemarin malam kita tidur dengan sangat nyenyak. Bangun-bangun udah jam 4.03 pagi dong >.< langsung deh sholat shubuh trus mandi. Hari ini kita akan pergi ke Pratunam Market (lagi) dan bakal ke MBK juga. Kenapa sih ke Pratunam lagi? Ya…karena tujuan awal kita emang buat kulakan baju, jadi ya harus beli baju sebanyak mungkin biar bisa dijual banyak juga di Indo wwkwk.

Setelah kelar dengan berbagai urusan cewek such as mandi, dandan dan sebagainya..kita langsung keluar hotel untuk pergi menuju Pratunam Market dan gak lupa bawa koper lagi buat wadah belanjaan kita. Kita sengaja jalan kaki dulu menuju ujung jalan yang letaknya hanya sekitar 50 meter dari hotel karena pengen lihat keadaan sekitar hotel itu seperti apa di pagi hari. Ternyata di pagi hari juga udah ada tuh penjual yang menjajakan dagangannya. Ada beberapa toko baju, makanan dan juga aksesoris yang udah buka sedari pagi. Di dalam gang-gang sempit sekitar hotel pun ada juga semacam pasar kaget yang menjual berbagai macam kebutuhan para traveller. Mau cari makan? banyak banget! Pemandangan yang disuguhkan begitu menyita perhatianku. I love seeing people doing their activity, snap them and learn something from them. Apalagi yang dilihat itu aktivitas orang-orang di negara lain yang biasanya berbeda dengan negara kita. Setelah puas jalan-jalan melihat sekitar hotel, kita langsung cari tuktuk agar gak kesiangan juga sampai di Pratunam.

img_3221

Penjual baju di dalam gang sekitar hotel

Sesampainya di kawasan Pratunam, kita langsung menuju ke Mcd untuk sarapan. Since we have to carry around some big stuffs in our big luggage we should have proper breakfast dong ya biar strong kayak wonder woman wkwkwk. Burger dan Fried Chicken adalah menu sarapan kita (sarapan ronde 1 loh ya, dan bakal ada ronde-ronde selanjutnya. emang dasar doyan makan sih ya hahaha). Btw, Mcd disini agak berbeda loh! Jadi, patung Ronald Mcd di Thailand itu beda gak seperti patung di negara-negara lain. Biasanya posisi Ronald Mcd sedang duduk di salah satu sisi bangku di hampir setiap gerai Mcd, tapi di Thailand ini patung Ronald justru membentuk gestur membungkuk sambil menyatukan kedua tangan di depan dada (seperti sapaan sawasdee *halo* dalam bahasa Thailand. Terlihat lucu dan unik menurutku. Sayangnya aku dan Nana gak sempat foto dengan patung itu 😦

img_3238

Menu sarapan kita >.<

Udah sarapan..saatnya berburu baju di luasnya Pratunam Market ini. Kita berjalan keluar Mcd dan belok kiri. Di kawasan itu sudah banyak penjual yang menggelar dagangannya. Banyak juga penjual makanan >.< Aku tuh selalu tertarik sama street food di manapun itu. Karena menurutku street food lebih enak, menyenangkan untuk dicoba dan lebih murah pastinya. Kita bakal dapet original taste dari makanan-makanan itu.Dan Thailand street food itu benar-benar menggoda iman banget! Harus tahan mata biar gak sembarangan beli wkwkwk. Contohnya aja padthai, baru pertama coba dan dapet rasa yang enak gitu aja pengennya padthai mulu hahaha. Sampai Nana bilang kalau kebanyakan makan padthai nanti mukaku mirip padthai lol. Gak cuma makanan, tapi berbagai jenis minuman yang menggoda selera juga banyak dijual disini. Emang bener deh, harus jaga iman!hahaha

img_3225

Salah satu penjaja makanan di Pratunam

Kita menghabiskan banyak waktu dan uang juga pastinya di dalam Pratunam Market ini. Entah ada daya tarik magic apa yang membuat kita selalu pengen beli sesuatu. Ada aja yang pengen dibeli lol. Koper kita pun udah gak muat buat dimasukin belanjaan lagi. Jadi kita memutuskan untuk menyudahi petualangan belanja hari ini. Duduk di semacam lobby Pratunam adalah ide yang bagus. Selain meregangkan otot-otot kaki yang mulai lelah, kita juga bisa melihat aktivitas orang-orang yang sedang berbelanja yang terlihat menyenangkan itu. Penjual makanan seperti crepes, snack2 tradisional thailand,martabak khas thailand, aneka juice dll juga bisa ditemukan di dekat lobby ini. Benar-benar pemandangan yang indah tapi juga harus tahan iman biar gak makin menggendut (menggendut di perut kempes di dompet kan gak asik banget) hahahaa.

Selesai beristirahat sebentar, kita harus segera menuju ke MBK Center agar gak kemaleman pulangnya. MBK Center juga merupakan salah satu pusat perbelanjaan yang terkenal di Thailand. Letak MBK Center ini cukup jauh dari Platinum Mall dan Pratunam Market.

pratunammap-1024x972

Peta lokasi Platinum Mall dan MBK Center

Kalau ingin pergi ke MBK Center dari Platinum Mall ini kita bisa naik :

  1. Bus

Teman-teman bis naik bus no. 93 untuk menuju MBK Center. Jangan lupa untuk memastikan ke kernet bus kalau bus yang kita tumpangi itu akan turun di MBK Center

2. Taksi

3. BTS

Untuk pergi ke MBK Center, teman-teman juga bisa naik BTS. Kalian bisa naik dari Chidlom Station atau Ratchathewi Station (harus jalan kaki sekitar 15 menit dari Platinum Mall) dan turun di National Stadium Station

4. Tuktuk

5. Perahu

Salah satu transportasi murah yang lain yang bisa digunakan untuk menuju MBK Center yaitu dengan naik perahu. Teman-teman bisa naik dari Khlong Saen Saeb (Pratunam Pier) yang lokasinya gak jauh dari Platinum Mall ini. Lalu turun di Sa Phan Hua Chang Pier dan tinggal jalan kaki aja deh sekitar  menit untuk menuju ke MBK Center. Untuk lebih jelasnya bisa klik Link ini.

Kita gak belanja di MBK Center ini karena memang niatnya cuman pengen lihat-lihat aja. Dan ternyata mallnya lumayan besar dan cukup ampuh membuat kaki capek berjalan-jalan. Sebenarnya cukup banyak barang yang ada disana yang bisa dibeli, tapi tetap saja harga yang menjadi prioritas kita lol. Harga yang ada di MBK cenderung lebih mahal (menurutku loh ya) jadi pilihan tepat memang di Pratunam Market atau di Platinum Mall. Jadi selesai muterin MBK ini kita langsung pulang ke hotel. Eits..gak lupa kita beli minuman yang sepanjang perjalanan menuju MBK ini mencuri perhatianku. Minuman ini semacam pressed juice gitu sih. Banyak banget jenisnya, ada yang dari delima merah, jeruk, dan masih banyak lagi. Yang aku beli pasti bisa ditebak sih ya…DELIMA MERAH >.<

img_3296

Juice delima merah

img_3287

MBK dilihat dari jembatan penyeberangan

Perjalanan balik ke hotel hari ini (sekitar pukul 17.00) begitu menyenangkan, karena perut udah kenyang dan belanjaan kita nambah banyak banget >.< dan ketika kita lewat kawasan Khaosan Road, ternyata sudah mulai rame aja. Sudah banyak pedagang yang buka lapak (gak seperti di pagi hari yang hanya ada beberapa penjual saja yang tokonya buka).

img_3302

Khaosan Road diwaktu senja

Setelah bongkar pasang muatan, menata apa yang harus ditata, memilah apa yang harus dipilah ceileh…dan mendata semua barang yang sudah kita beli, kita memutuskan untuk jalan-jalan malam di sekitar hotel sekalian cari makan (sudah waktunya untuk makan malam). Kita keluar hotel dengan percaya diri berharap cuaca akan bersahabat hari ini karena beberapa hari ini cuaca di Bangkok terlihat murung. Selalu berawan, dan kita selalu “di bawah basah langit abu-abu..kau dimaaanaaa” (lhah malah nyanyi lagunya TULUS) wkwkwk. Harapan kita sirna ditelan derasnya hujan kala itu 😦 sebagai naq travelling newbie kita gak prepare yang namanya payung atau jas hujan :’) *Gak patut buat dicontoh*. Jadinya ya kita nungguin aja dulu si hujan sampai sedikit reda. Dan gak hanya masalah payung aja sih, ada juga masalah yang lain yang bikin aku gemes sama diri aku sendiri. Guess what?? SENDAL! yups, sendalku itu ternyata kalau dipakai basah-basah’an jadi licin banget, dan bahaya kalau sampai terpeleset :(. Jadi sewaktu kita  memutuskan untuk langsung jalan cari makan, aku harus jalan dengan teramat sangat hati-hati biar gak terpeleset.

Menu makan malam kita kali ini dipersembahkan oleh Chicken Noodle Soup ala pedagang kaki lima. Mie ini menurutku enak, segar dan rasanya ringan buat dimakan. Isinya ada mie, bihun, tauge, potongan ayam, coriander, dan lobak. Seriusan enaaaak !! Pertama kali aku makan yang namanya coriander ini. Rasanya memang agak aneh bagiku, tapi lama-lama aku suka banget sama coriander ini. Harga untuk tiap mangok Chicken Noodle Soup ini adalah 40 baht lumayan murah untuk semangkok sup enak yang hangat, apalagi dimakan waktu hujan gini kan jadi pengan nambah 2 mangkok lagi 😦

img_2957

Pedagang Chicken Noodle Soup

img_2955

Chicken Noodle Soup

Makan malam gak pakai makanan penutup? uhhh salah besar!! (alesan aja sih) Dinner itu butuh banget yang namanya dessert, sesuatu yang manis biar kita jadi tambah manis >.

img_2959

Pedagang Crepes dan Roti Martabak

img_2962

Nana with her dessert ><

Puas memanjakan perut, kita langsung balik ke hotel. Takutnya nanti hujan deres lagi dan kita gak bisa balik hotel (walaupun jarak hotel dan tempat makanan ini hanya beberapa meter tapi tetap aja sih kalau kena hujan deras ya jadi basah kitanya -_-). Selain itu kita juga harus menjaga kesehatan agar besok bisa jalan-jalan dengan ceria lagi. Karena besok rencananya kita akan berkunjung ke Grand Palace, Wat Angkor, Wat Arun dan Asiatique. Can’t wait to tell you about the whole story >.< See you !

Trip to Bangkok Part V

DAY 1

Terbangun di Negara orang itu rasanya…menyenangkan! My first Sunday morning in Bangkok. Waktu menunjukkan pukul 05.00 pagi, setelah sholat shubuh dan mandi, kita bersiap untuk menjelajahi Bangkok. Tepatnya pukul 08.00 kita udah cabut dari hotel untuk mencari sarapan, yups, sepagi itu kita udah keluar dari hotel untuk jalan-jalan karena kita gak mau sia-siain waktu kita berlama-lama di hotel. Sarapan pertama kita yaitu Padthai *40 baht* (sejenis kwetiaw goreng kalau di Indonesia, hanya rasanya aja yg sedikit berbeda) dan spring rolls *35 baht* di kawasan Khaosan Road. Ternyata Khaosan Road kalau pagi itu sepi banget >.< hanya ada beberapa penjual makanan dan pakaian yang udah buka lapaknya, gak seramai waktu malam hari. Setelah selesai sarapan kita jalan-jalan sebentar di Khaosan Road untuk sekedar berfoto dan memotret berbagai hal yang bisa dijadiin objek foto.

img_3157

Khaosan Road di pagi hari. Sepi (maaf foto blur)

img_3158

7 Things to do in Khaosan Road

Kita juga sempat melewati tempat yang dulu pernah jadi tempat syuting Running Man waktu di Bangkok. Ternyata itu merupakan tempat makan >.<

img_2840

Silk Bar – Tempat syuting Running Man –

img_2839

Padthai & Spring Rolls

Setelah puas melihat Khaosan Road di pagi hari, kita langsung menuju ke Pratunam Market untuk wisata belanja wkwkwk. Well, tujuan utama kita memang buat belanja baju sih hahaha. Untuk menuju ke Pratunam Market bisa naik bis, taksi, tuk-tuk maupun perahu, kali ini kita naik tuk-tuk aja deh. Setelah tawar menawar harga yang cukup sulit karena bapak-bapak sopir tuk-tuk gak bisa bahasa inggris, akhirnya sampe deh kesepakatan harga yaitu 150 baht untuk menuju ke Pratunam Market.

img_3164

Tuktuk dan Nana ><

Pratunam Market merupakan salah satu pusat belanja fashion terbesar di Kota Bangkok dengan harga yang sangat terjangkau dan dengan kualitas yang bagus. Harga akan semakin murah apabila kita membelinya dalam jumlah yang banyak (minimal 3 pcs). Pratunam Market sendiri terletak di tengah-tengah Kota Bangkok, berdampingan dengan Platinum Mall. Pratunam Market ini sudah buka mulai shubuh sampai malam dengan sistem shift dan dengan penjual yang berganti-ganti pula. Aneka macam jenis fashion dan jajanan terdapat di pasar ini. Mulai dari modern fashion hingga tradisional. Apabila kalian kesini, pasti bakal nemuin orang-orang belanja dengan membawa koper yang gede untuk tempat belanjaan mereka. Biasanya para pedagang sudah tahu, kalau yang pakai koper bakal untuk dijual lagi dan biasanya juga mereka memberi harga yang lebih murah. Banyak juga orang-orang dari Indonesia yang kulakan disini, literally banyak bangeeet !! hampir disetiap sudut bisa deh nemuin orang Indonesia disini >.<

Hari pertama di Bangkok kita habiskan di Pratunam Market dan Platinum Mall untuk belanja-belanja baju, dari pagi sampai sore kita di kedua tempat itu (betah banget dan gak berasa udah sore aja hehehe). Nana banyak membeli oleh-oleh berupa kaos marvel untuk orang rumah. Sedangkan aku cuma beli beberapa baju, mau beliin orang rumah oleh-oleh baju udah males duluan lol tega banget sih aku >.< Banyak banget jenis baju yang bisa ditemuin di Pratunam Market ini dan harus hati-hati karena bisa kalap belanjanya hahaha.

img_3177

Nana dengan belanjaannya >.<

Setelah puas belanja di Pratunam Market, kita langsung menuju ke Platinum Mall yang berada di seberang Pratunam Market. Terdapat jembatan penyebrangan yang bersih dan rapi untuk menuju kesana yang nantinya langsung masuk ke dalam mall. Dan masalahnya adalah…kita bawa koper yang besar dan berat T.T harus usaha banget naikin koper ke atas lewat tangga yang lumayan tinggi :’) ya itung-itung angkat beban lah ya hahahaha.

img_3187

Jembatan Penyeberangan

Gak puas belanja di Pratunam Market? Bisa kok belanja di Platinum Mall ini. Platinum Mall ini juga menjual berbagai macam jenis baju dan aksesoris lucu dengan harga yang lumayan mahal daripada Pratunam Market. Akan tetapi kualitasnya jauh lebih baik dan bajunya juga jauh lebih lucu dan beragam. Aku lupa kenapa di dalem Platinum Mall ini gak foto2 mungkin karena dulu pernah baca kalau di Platinum Mall ini gak boleh foto sembarangan gitu. Kita berjalan menuju salah satu kios yang menjual baju lucu dan membeli beberapa baju disana. Setelah itu, kita masuk ke salah satu toko yang menjual aneka aksesoris lucu seperti daiso kalau di Korea. Dan itu merupakan keputusan yang salah 😦 kenapa? KARENA MEMES JADI KALAP PENGEN BELI SEMUANYAAAA huhuhuhu.. Disana aku nemuin boneka yang selama ini aku pengen >.< dengan  harga yang yaaah…agak pricey juga sih tapi ya gakpapa, namanya juga ngidam :’)

img_2857

Salah satu dagangan di Platinum Mall

Setelah muter-muter Platinum Mall akhirnya lapar pun melanda kita :’) harus banget diisi makanan sesegera mungkin. Food Court lah penyelamat kita. Di dalam Platinum Mall terdapat food court yang besar dan ada berbagai jenis makanan yang dijajakan. Masalah harga juga tidak terlalu mahal untuk ukuran food court di sebuah mall besar. Untuk rasa juga jangan ditanya lagi…rasanya juga enak ! Aku beli padthai (lagi) untuk makan siang dan Nana beli semacam nasi kuning dengan lauk ayam dan juga sup ayam bening. Rasanya enak bangeeeeet >.<

img_3197

Padthai

img_3195

Nasi Kuning Ayam dan Sup Ayam

Dan abis kita makan, baru deh pulang ke hotel dengan bawa koper yang isinya baju semua wkwkwk. Bener-bener kalap deh hari itu kita belanjanya hahaha dasar cewe >.<

Setelah sampai hotel kita kelaperan lagi dong hahaha ini perut atau apa sih? Ya iyalah laper, orang padthai tadi judulnya makan siang, kan yang ini makan malam lol. Makan malam kali ini dipersembahkan oleh warung halal Aisyah Rosdee. Aku memesan Bakso kuah dan juga bakso bakar. Rasanya lumayan enak, rasa baksonya beda banget sama bakso yang ada di Indonesia. Aku gak bisa jelasin gimana rasa baksonya itu yang jelas bener-bener beda. Sepertinya pemakaian tepungnya beda, dan jumlah dagingnya juga beda. Kalau di Indonesia masih berasa kasar teksturnya, walaupun bakso yang kecil pun juga gak terlalu alus dan kesat. Kalau yang aku makan ini teksturnya alus dan kesat banget, rasanya juga sedikit hambar.

img_2893img_2892

Dan malam harinya (bisa dikatakan tengah malam) aku pengen banget tuh pergi ke kawasan Khaosan Road, rencanannya sih sendiri karena Nana gak mau diajakin pergi tengah malem begitu. Tapi akhirnya Nana ikut juga hahaha. Ternyata benar, Khaosan Road memang hidup saat malam hari-pagi buta. Banyak makanan aneh yang dijajakan seperti bamboo worms, silk larvae, red ants crickets,scorpions, dan water bugs.


Banyak juga yang menjual padthai, springrolls, aneka juice, martabak ala thailand dan masih banyak lagi. Diskotik dan berbagai hiburan malam pun tersedia disana. Di khaosan Road juga terdapat spa kaki (dipatil ikan (?) ) dan pijat tradisional ala Thailand

img_2903

Sepi. Jalan menuju Khaosan Road

img_2904

Khaosan Road

img_2907

Jalan yang bisa tembus sampai ke Thai Cozy House

Di Khaosan Road pun aku beli padthai lagi untuk yang ketiga kalinya. Entahlah, aku udah suka banget sama yang namanya Padthai ini. Tapi sayangnya padthai yang aku beli di Khaosan Road ini rasanya gak terlalu enak, dan harganya juga cukup mahal 50 baht per porsi.

img_2912

DCIM103GOPROGOPR0333.

seporsi padthai yang gak terlalu enak 😦

Setelah puas banget jalan-jalan di Khaosan Road, kita balik ke hotel. Siap-siap tidur biar besok lebih fresh untuk jalan-jalan lagi >.<