Yogyakarta, hatiku selalu ada untukmu

Yogyakarta, kota dengan segala keunikannya. Kota yang ramah dan selalu bikin orang jatuh cinta. Kota dimana aku menjatuhkan hatiku untuk menjadikannya rumah keduaku setelah kota kelahiran, Solo.

Kali ini aku ke Jogja bukan untuk wisata atau sekedar mengunjungi teman. Tapi untuk perjalanan dinas dari kantor. Dulu, tiap kali mau ke Jogja tinggal naik prameks aja, satu jam nyampe. Sekarang ya mau gak mau pakai pesawat, kalau gak kereta api jarak jauh kalau mau ke Jogja wkwkwk.

Pesan pesawat ke Jogja secara mendadak?? Kayaknya jangan ditiru deh. Kenapa? Ya…karena bakal kehabisan. Aku gak tau kenapa tiap kali ada yang mau berangkat ke Jogja selalu aja kehabisan tiket pesawat. Bahkan dulu atasanku malah jadinya naik kereta. Sepertinya banyak peminatnya nih Jogja ini wkwkwk.
Aku pun juga sama, hampir kehabisan tiket. Untungnya masih ada Batik Air. Kita berangkat naik Batik Air dan pulang naik Garuda Indonesia (as always).

Ngapain aja selama di Jogja?
well, hari pertama aku pulang ke Solo sih. Karena udah kangen jg sama mama. Jadi disempetin pulang walaupun cuma numpang tidur doang. Paginya balik Jogja lagi buat rapat sosialisasi ratifikasi konvensi montreal 1999.
Setelah itu baru malamnya bisa keluar bentar buat nikmatin indahnya Jogja pada waktu malam hari. Ternyata sekarang sudah banyak yang berubah, jujur aku rindu Jogja yang dulu :').

1. Going to Waroeng Pohon
ada apa disini? ada INGKUNG! yak..ingkung. Ayam Ingkung. Sudah beberapa minggu aku pengen banget ayam ingkung ini dan alhamdulillah bisa keturutan makan disini

Aku pesen satu paket ayam ingkung utuh (sudah dengan nasi dan lalapan). Karena aku gak makan nasi jadi ayam segitu bisa habis untuk beberapa orang 😍. Soal rasa…jangan ditanya lagi. ENAK!

2. Jajan Lumpia Mutiara
sebenarnya list makan di Jogja buanyak sih, tapi karena terbatasnya waktu ya..cari seadanya aja. Salah satunya ini. Walaupun bukan yang dicari (nyarinya lumpia isi rebung), tapi udah bisa bikin rindu akan lumpia terobati πŸ˜€

Jalan Malioboro di malam hari juga gak kalah kece lhoh!

3. Going to Bringharjo Traditional Market
sebenernya kesini karena nemenin mb manda sih buat nyari daster. Tapi aku juga nyari cemilan cenil juga siih, sayangnya gak ada yang jual 😦 Gakpapa! Masih bisa makan sate kere wkkwkw. Kalau mb manda makannya pecel 👌🏻 aku sih lg gak pengen makan pecel, pengennya makan cenil 😦

*sayang kmrn sate kerenya lupa difoto wkwk*

4. Bakpia Pia
beli oleh-oleh disini. Yang deket sama hotelnya mbak manda. Biar sekali jalan aja gitu. Untuk rasa emang enak sih 👌🏻 Harganya 40 ribu per kotak (isi 20 biji). Bisa campur.

**BONUS FOTO**

YOGYAKARTA, AKU CINTA

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s