Huft

Sepertinya saya kurang kegiatan, kurang tumpukan pekerjaan. Jadinya memikirkanmu seserius ini. 

Advertisements

Pasar Kaget Benhil

Beberapa hari ini, pekerjaan di kantor gak ada yang dateng sama sekali. Gak kaya waktu beberapa waktu yang lalu. Bulan puasa gini kebanyakan “nganggur” nya, dan jujur aja kadang bete juga kalo gak ada kerjaan yang dipegang.
Saking betenya, aku iseng deh nyari info tentang jajanan takjil di Jakarta. Memang sih, sebenernya banyak banget penjaja makanan di pinggir jalan di bulan puasa kayak gini. Tapi ekspektasiku tuh, jajanan takjik ya jajanan yang banyak banget macemnya. Gak cuma gorengan dan minuman manis doang (karena mostly penjaja makanan di pinggir jalan jualannya cuma gorengan + minuman manis). Aku inget banget, waktu masih di Solo aku pernah liat tayangan berita di tv yang menampilkan pusat kuliner takjil gitu di Jakarta. Dan yang jual banyaaaak!! Udah kayak bazar makanan gitu. Dan itu yang aku cari. 
Setelah tanya-tanya sama temen kantor dan googling, dapetlah kesimpulan kalau mau jajan takjil yang lengkap ya di Benhil, ini udah terkenal banget. How to get there? ini yang bikin aku mayan berpikir. Masalahnya aku tau, daerah menuju Benhil itu macet banget. Kalau mau naik busway bingung juga nanti ke lokasinya gimana karena belum pernah kesana. Dan pada dasarnya aku anaknya random banget, pas udah tau jalan ke pasarnya langsung pengen cabut aja hari itu juga. Ngajakin temen gak ada yang mau, alhasil ya….harus sendiri. Awalnya aku sempat mengurungkan niat buat gak ke Benhil hari itu juga, bisa kali lain waktu barengan temen kantor yang emang pengen juga tapi bisanya minggu depan, sedangkan aku maunya hari ini (ngidam buuu?? -_-). Ya udah deh, aku mikirnya “nanti gampang deh, kalo niat jalan ya berangkat, kalo engga ya besok aja. Sendiri gapapa lah”. Eh, pas banget jam pulang aku baru inget kalau punya temen yang ngekos daerah situ, si Putri Anjatsari, temen SMA ku. Langsung lah aku cari tau detailnya ke Putri dan pada akhirnya dia mau nemenin aku nyari takjil, tapi dengan ucapan “Kemaren aku abis kesana, tapo ternyata biasa aja” 😐 okelah, ya mungkin menurut Putri biasa, menurutku luwar biyasa (sumpah lebaaay).
Udah deh itu aku akhirnya pesen ojol buat ke kosan Putri. Dan tebakanku bener, macet bangeeeet!!!! hampir sejam aku menuju kosnya. Setelah sampai kita langsung menuju lokasi buat nyari takjil. Sebenernya sepanjang perjalanan dari kosan ke lokasi juga banyak penjaja makanan di pinggir jalan, dan gak hanya gorengan aja, kali ini banyak banget macemnya. Tapi aku meyakinkan diri sendiri kalau aku harus beli yang di Benhil aja, jangan yang disitu. Orang tujuannya ke pasar kaget Benhil, masaau beli yang di pimggir jalan gitu aja. Rugi ongkos dan waktu dong wkwkwk. Setelah sampai lokasi…ternyata tempatnya gak seluas yang aku bayangin. Penjualnya pun gak sebanyak yang aku bayangin. Setelah keliling-bingung-keliling lagi-bingung lagi, akhirnya aku memutuskan buat beli jenang ketan hitam dan kacang ijo (awal yang manis untuk akhir yang manis wkwkwk). Setelah itu beli gorengan (risol) dan bakcang (Putri yang beli ini). Sebenarnya aku pengen banget beli kue lapis, lupis, kue talam dll, tapi takut rasanya gak enak. Dan mau beli ikan bakar kok ya harganya mahal, padahal aku anaknya gampang laper tp g bisa sekaligus makan banyak. Akhirnya aku memutuskan untuk beli itu aja dan pengen beli mendoan di jalan yang kita lewatin tadi (update: gak jadi beli mendoan karena gak nemu). 
Gimana rasanya ke Pasar Kaget Benhil? Seneng sih bisa ngabuburit, tapi ternyata semua biasa ajah. Bahkan makanannya pun so-so. Gak ada yang enak banget! Kacang ijo yang aku beli sungguh…gak enak sama sekali!!! Bau apeg…tau apeg lan? Kalau ketan hitamnya juga biasa aja. Semua makanan yang aku beli rasanya biasa banget. Kecewa sih karena udah berekspektasi yang tinggi, cuman ya gak ada salahnya nyobain. Kalau belum nyoba siapa yang tau kalau itu enak apa engga, tempatnya enak apa gak dll. Kapok kesana? Jujur iya. Tapi kalau dimintain buat nemenin doang mah ayo aja wkwk. 

Suasana di Pasar Kaget Benhil

Wisata ke Galeri Seni di Jakarta Selatan

Jakarta dengan segala seni yang ada di dalamnya. Aku sendiri penikmat seni, baik itu seni musik, film, gambar, patung dll. Dan mengunjungi galeri seni atau artspace atau apalah itu disebutnya, merupakan kegiatan yang seru dan menyenangkan bagiku. 

1. Dia.Lo.Gue Artspace

Merupakan tempat pameran juga kafe yang berada di Kemang, Jakarta Selatan. Tempatnya tidak terlalu luas, tapi lumayan cozy untuk sekedar ngopi bersama teman. Kali ini aku datang kesini dalam rangka mengunjungi pameran “Manusia Kuat” karya Tulus dan Adhitya Himawan. Acara berlangsung dari tanggal 23 Mei 2017 – 11 Juni 2017. Disini ditampilkan sosok-sosok yang menurut Tulus merupakan sosok Manusia Kuat


itulah beberapa sosok Manusia Kuat yang aku abadikan. Masih banyak lagi sebenarnya.

2. Mitra Hadiprana Art Gallery

Aku mengunjungi tempat ini juga karena iseng setelah googling ada galeri seni apa saja di Jaksel ini. Galeri ini jadi satu dengan boutique mall gitu. Jadi gak cuman gallery aja. Tempatnya juga gak terlalu jauh dari Dia.Lo.Gue, yaa sekitar 10 menit lah. Dan waktu aku kesana memang sepi banget. Gak ada pengunjung sama sekali.