Kota Tua – Ancol

Setelah “drama” harus dinas ke Bali (dadakan) dan cuma semalam doang plus sewaktu pulang udah dikasih PR aja dari kantor, membuat kesehatan jiwa dan raga seorang Meutia Megah Shinta sedikit menurun. Ditambah telat makan yang bikin begah perutnya, alhasil sewaktu pulang dari Bali berasa gak enak badan banget.

Sabtu kemarin bangun pagi tuh rasanya berat banget (karena masih ngantuk) tapi mau gak mau ya emang harus dipaksain, karena harus menyelesaikan tugas negara *ceileh*.

Tapi alhamdulillah banget nih, pagi2 mas galih (temen kantor) ngewhatsapp ngajakin hunting foto di Kota sorean gitu >.< kan jadi semangat tuh ngerjain infografisnya lol lol yeaay short escape !!! 

Harusnya sih kita jalan jam 5 sore, karena mas galih kena macet+naik vespa yg gak bisa diajakin balapan (?) jadinya kita baru jalan menjelang maghrib. Dan pas banget sampai di kawasan Kota Tua tuh udah maghrib gitu. Kesempatan dong yaaa..ada masjid juga deket situ, jadi ngajakin mas galih buat jamaah di masjid dulu (semenjak ngekost jadi jarang jamaah di masjid). Kangen gitu rasanya … 

Setelah selesai sholat, kita menuju ke kawasan Kota Tua. Kesan pertama? Rame!! Udah ky pasar malem aja. Banyak makanan, banyak pengunjung juga yang rata2 pada bawa keluarga, pacar dan juga rombongan teman. 

Kota Tua di malam hari

pernak-pernik yang dijajakan di sekitar Kota Tua

Cafe Batavia



Setelah puas jajan-jajan lucuk (?), curcol panjang mulai dari kerjaan sampe urusan asmara (?) akhirnya kita memutuskan buat pindah tempat ke….ANCOOOOL!! Yeaaay

Aku tuh merasa kalau belum pernah ke Ancol sama sekali entah itu sebelum aku kerja disini atau sekedar short visit ke Jakarta.

Tapiii..setelah masuk Ancol dan keliling sebentar sama mas galih naik vespa, aku tuh ngerasa ky familiar sama tempatnya. Puncaknya waktu kita ngelewatin restoran cepat saji AW. Aku bener2 merasa udah pernah masuk disitu. Tapi aku lupa..kapan aku ke Ancol?? Ternyata setelah diingat-ingat, aku memang udah pernah ke Ancol..ke MEIS (Mata Elang International Stadium) buat nonton konser Super Junior (Sushow 4) hahaha Ya Allah…sampe lupa banget pernah ke Ancol. Ya mungkin karena dulu tujuannya bukan ke “Ancol” nya kali ya..tapi nonton Suju wkwk.

Kita jalan di sepanjang jembatan yang menurutku lumayan asik buat sekedar ngobrol sama temen dan ngilangin penat. Semilir anginnya bikin tambah pikiran jadi rileks, dan alhamdulillah semalem langitnya cerah banget! Gak ada tanda-tanda turun hujan sama sekali. Jadi laut beserta kawannya pun juga terlihat menawan.

Pantai Ancol di malam hari

 

Di sepanjang jalan dari kost-Kota Tua-Ancol, ini bibir gak berhenti buat senyum-senyum bahagia. Senyumnya jenis senyum lebar yang bener-bener seneng banget bisa jalan-jalan malam naik motor. Karena pada dasarnya aku tuh dulu kalau di Solo, sukanya jalan malam/senja gitu ..ya sekedar keliling kota Solo buat menikmati Solo di waktu senja/malam hari, dan harus naik motor! Karena kalau naik mobil gak bisa menghirup udara alam sesukanya (?) wkwkwk. Bagiku sebuah kota akan terlihat cantiknya ketika senja/malam datang, entahlah. 

Terlebih lagi sebelum aku pergi, ada seseorang yang berhari-hari dirindukan datang ke kost πŸ™‚ memang, skenario Allah itu maha dahsyat! Dia tahu benar, aku sangat merindukannya. 8 menit yang bagiku sangat berharga karena bisa ngobrol bentar sama dia :’) See you soon mas

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s